Rumah » Berita » Pengetahuan Produk » Bagaimana sifat akustik ruang terkait dengan bentuk ibadah?

Bagaimana sifat akustik ruang terkait dengan bentuk ibadah?

Views:2     Author:Audio Sanway.     Publish Time: 2021-05-06      Origin:CinaAudio.

Bagaimana sifat akustik ruang terkait dengan bentuk ibadah?

Bagaimana sifat akustik ruang terkait dengan bentuk ibadah? -

Pemrosesan suara dari berbagai bentuk arsitektur agama

Di banyak gereja, kapel dan berbagai bangunan keagamaan lainnya, ada perbedaan besar dalam pendengaran karena berbagai konstruksi bangunan keagamaan.

Sangat menarik untuk dipikirkan tentang bagaimana sifat akustik ruang terkait dengan bentuk-bentuk ibadah dan gaya musik terkait. Selama bertahun-tahun, saya telah bekerja untuk banyak denominasi, gereja, dan kapel, mulai dari katedral multi-keluar, dan masjid yang luar biasa hingga kamar kecil yang hampir di rumah. Saya memberi tahu klien gereja saya bahwa setelah saya mengamati apa yang Anda gunakan ruang ini, bagaimana Anda menggunakannya - atau bagaimana Anda ingin menggunakannya, saya dapat merancang aSistem suarauntuk Anda atau memilah masalah suara.

Keselamatan ucapan biasanya pada intinya, tetapi seringkali ini bukan satu-satunya faktor yang dipertimbangkan - bahkan di gedung-gedung di mana tidak ada musik tentang pidato. Dampak visual dan dampak arsitektur tampaknya lebih tinggi dari integritas akustik dan sonik. Ironisnya, mungkin fitur akustik yang luas dari bangunan keagamaan cukup untuk mengacaukan segalanya dan mengaburkan pentingnya memiliki akustik yang baik.

Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1, gereja dan kapel menunjukkan kisaran efek akustik terluas, dengan waktu gema berkisar antara sekitar satu detik hingga lebih dari tiga detik. Bahkan, mereka sebenarnya melebihi rasio ini. Banyak bangunan keagamaan memiliki waktu gema frekuensi menengah enam detik atau lebih. Jadi mengapa ada perbedaan besar seperti itu? Apa yang membuat kapel membutuhkan efek suara 6: 1, sedangkan musiknya hanya 2: 1 atau 2.5: 1 paling banyak? Pada dasarnya, ada dua alasan, yang dijelaskan di bawah ini.

Pertama, efek akustik dipengaruhi oleh ukuran dan struktur bangunan; Kedua, sampai batas tertentu, efek akustik tergantung pada sifat agama dan / atau bentuk ibadah. Hanya dalam 50 hingga 60 tahun terakhir, efek akustik dari ruang sebelum itu, efek suara pada dasarnya menentukan bentuk ibadah. Misalnya, ketika banyak katedral Eropa dibangun antara 800 dan 1000 tahun yang lalu, skala besar mereka dan waktu gema yang melekat pada jarak yang penting, pidato tidak jelas. Selain itu, sifat akustik juga berarti bahwa ritme musik harus relatif lambat, sehingga catatan atau frasa hilang sepenuhnya sebelum catatan berikutnya atau frase terdengar - jika tidak, mereka tidak dapat dibedakan, dan mereka akan dicampur bersama.

Hal yang sama berlaku untuk pidato, tetapi waktu antara kata-kata harus diperpanjang sesuai. Bentuk-bentuk tertentu dari musik chorus - seperti nyanyian, tentu saja - dibuat menggunakan gema jangka panjang, memungkinkan suara mengalir ke satu sama lain. Untuk menempatkan ini dalam perspektif, saya memetakan karakteristik gema dari beberapa katedral Inggris yang saya miliki memiliki hak istimewa untuk berukuran selama bertahun-tahun.

Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2, waktu gema rata-rata sekitar 4,5 detik. Meskipun waktu gema frekuensi perantara di salah satu bangunan mencapai puncak hampir 6 detik, \"agama modern \" dan bentuk-bentuk ibadah tidak dapat digunakan di lingkungan bergema seperti itu. Ini bekerja di tengah, karena pidato atau suara memiliki arti yang berbeda dan membutuhkan pengaruh yang lebih besar. Musik kontemporer juga jauh lebih cepat dan benar-benar tidak cocok untuk lingkungan akustik ini. Namun, waktu gema jangka panjang ini sangat ideal untuk musik organ dan chorus, serta nyanyian. Yang terakhir biasanya terbaik untuk ruang yang tidak terbuka tetapi juga memiliki gema.

Waktu gema katedral terpanjang yang saya ukur adalah dalam katedral modern, sekitar 9,5 detik. Ada juga beberapa masalah fokus suara yang menarik, tetapi dengan musik yang tepat kedengarannya luar biasa. Secara teknis itu biadab dan lebih umumnya waktu gema pada dasarnya adalah pembunuh dengan kejelasan bicara. Namun, dengan desain sistem suara yang benar dan suara yang jelas, bahkan kelainan akustik seperti itu pada akhirnya dapat dihilangkan.

Pada saat yang sama, masjid adalah bentuk lain dari bangunan keagamaan yang sering menunjukkan akustik yang menantang. Gambar 3 menunjukkan karakteristik waktu gema dari banyak masjid besar. Ini dapat dilihat dengan jelas dari angka-angka yang tidak ada yang namanya \"karakteristik akustik masjid khas \". Ruang doa kecil (misalnya, 100 hingga 200 orang) biasanya memiliki karakteristik waktu gema di bawah kurva merah di bagian bawah, dan relatif jinak.

Akustik agama pada skala yang lebih kecil relatif kaku, yaitu, bentuk ibadah yang lebih modern seperti yang termasuk memuji peraturan band. Ruang-ruang ini sebenarnya adalah teater atau ruang kuliah sehingga waktu gema mereka tidak boleh melebihi sekitar 1 detik kecuali mereka memiliki beberapa ratus kursi.

Gambar 4 menunjukkan beberapa pengukuran yang dibuat di beberapa bangunan milik iman yang sama. Agama ini sebagian besar didasarkan pada pidato tetapi ada juga beberapa sidang tradisional bernyanyi. Dengan kurva biru yang lebih tinggi pada 1,35 detik, waktu gema agak terlalu panjang dan terasa cukup hidup. Meskipun sistem speaker langit-langit terdistribusi standar bekerja, sangat dekat dengan margin penerimaan (dan umpan balik!). Kurva merah dan hijau yang lebih rendah diukur di gedung, meskipun sangat diam dan sulit untuk dinyanyikan, menunjukkan kejelasan suara yang sangat baik. Kurva oranye pada dasarnya optimal sekitar 1,1 detik: cukup aktif untuk bernyanyi dan dikendalikan dengan baik sehingga sistem suara dapat memberikan definisi tinggi dengan banyak keuntungan sebelum umpan balik. Waktu gema dari kurva ungu sekitar 0,9 detik. Midrange dapat diterima, tetapi jika kenaikan bass telah dikendalikan dengan lebih baik, itu dapat ditingkatkan.

Akhirnya, Gambar 5 menunjukkan waktu gema gereja modern menengah yang dapat menampung sekitar 800 orang. Waktu gema agak panjang, membuat ruang untuk memuji band dengan cukup hidup, dan suaranya terkadang menjadi sedikit kabur. (Umpan balik biasanya juga merupakan tantangan.) Seperti yang saya jelaskan pada bulan Maret tahun lalu, efek suara tidak hanya waktu gema tetapi juga banyak hal. Seperti banyak hal dalam arsitektur dan akustik, detail menentukan keberhasilan atau kegagalan di mana saja.

PC1-1.

Gambar 1: Waktu gema terbaik untuk berbagai kegiatan dan tujuan arsitektur.

PC2-2.

Gambar 2: Waktu gema katedral.

PC3-3.

Gambar 3: Karakteristik waktu gema tipikal masjid berukuran besar dan menengah.

PC4.

Gambar 4: Karakteristik waktu gema dari berbagai kapel dengan iman yang sama.

PC5.

Gambar 5: Karakteristik waktu gema dari band-band agama di gereja-gereja Baptis modern.

Audio Sanway juga menyediakan speaker audio atau sistem array jalur yang berbeda untuk berbagai gereja. Kasus proyek. Sanway.Speaker Kolom CS64 6x4 inci,Speaker Audio Kolom CS44 4x4 incidanSF12 speaker tunggal 12 inci tunggaldipasang di gereja memberikan suara bersih.

CS-Series-Columh-Speaker-Menyediakan-All-Souls'-Church-Lekki-Lagos-Dengan-Clear-and-Vivid-Sound- (3)

HUBUNGI KAMI

: Taman Industri JinLe, Pingbu Avenue, Distrik HuaDu 510800, Guangzhou Cina
:
+ 86-20-3770-8242 (Waktu kerja)

+86 13826042826
:+86 13826042826
:sanway.audio
: sales@china-sanway.com

TAUTAN LANGSUNG

YOUR MESSAGE

hak cipta 2020 Sanway Professional Audio Equipment Co, Ltd Semua hak dilindungi undang-undang. Didukung olehLeadong